Doa Rabitah

Ya Allah... Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui Bahwa hati-hati ini telah berkumpul untuk mencurahkan mahabbah kepadaMu, Bertemu untuk taat kepadaMu, Bersatu dalam rangka menyeruMu, Dan berjanji setia untuk membela syariatMu, Maka kuatkanlah ikatan pertaliannya... Ya Allah... Abadikanlah kasih sayangnya, Tujukkanlah jalannya, Dan penuhilah dengan cahayaMu yang tak akan pernah redup, Lapangkanlah dadanya dengan limpahan iman dan keindahan tawakal kepadaMu, Hidupkanlah dengan ma'rifahMu, Dan matikanlah dalam keadaan syahid dijalanMu... Sesungguhnya Engkau sebaik-baik pelindung dan sebaik-baik penolong.

Tuesday, April 28, 2009

Impian Bersama

Thursday, April 23, 2009

Komik menarik!!!


Sinopsis

Didorong oleh rasa ingin membela agama dan perasaan ingin memenangi hati Natalya. Zakry berusaha mendalami agama sendiri dalam tempoh yang singkat. Malah dia juga mendalami Bible dan masalah yang timbul di dalamnya. Dia cuba membuktikan kepada Natalya yang dia sudah berubah menjadi manusia yang lebih berprinsip dan beragama. Sekali gus mahu membuktikan Islam adalah agama yang benar.

Cinta terlalu murah. Sepanjang waktu dia cuba membuktikan kenyataan itu, namun realiti menyatakan sebaliknya. Natalya muncul dan Zakry menemukan sebuah cinta yang begitu sukar dimenangi. Ia bukan sekadar mengajarnya erti pengorbanan, malah mengajarnya erti ketuhanan. Natalya bukanlah seperti gadis kebanyakan yang pernah ditemuinya. Dia dibesarkan dalam keluarga yang kuat beragama Kristian dan berpegang utuh pada ajaran Bible. Saat Zakry meluahkan perasaan cintanya kepada Natalya, malangnya dia bertepuk sebelah tangan. Malah Natalya bertindak memperlekehkan dirinya selaku seorang Muslim yang langsung tidak memahami agama anutan sendiri. Peristiwa itu menyebabkan Zakry kecewa dan berazam untuk berubah.

Didorong oleh rasa ingin membela agama dan perasaan ingin memenangi hati Natalya. Dia berusaha mendalami agama sendiri dalam tempoh yang singkat. Malah dia juga mendalami Bible dan permasalahan yang timbul di dalamnya. Dia cuba membuktikan kepada Natalya bahawa dia telah berubah menjadi manusia yang lebih berprinsip dan beragama. Sekaligus mahu membuktikan bahawa Islam adalah agama yang benar. Justeru, untuk mencapai matlamat itu Zakry telah melalui proses yang panjang. Mungkinkah dia berjaya mencapai matlamat itu atau tidak? Pastikan anda mengetahui penghujung kisah ini.

Isi Kandungan
1. Bidayah
2. Mencari Diri
3. Missing Part
4. Pertemuan Kedua
5. Memori yang Keciciran
6. Menempuh Hari Baru
7. Kebimbangan dalam Diri
8. Siapa Tuhan yang Sebenar
9. Jesus Penebus Dosa
10. JesuS Anak Tuhan
11. Ayat yang Berselisih
12. Catatan Akhir

K.NuR

Ringkas Tetapi Tegas

“Sesiapa yang beriman dengan Allah dan Hari Akhirat, hendaklah dia berkata benar ataupun diam....”

“Wahai Rasulullah, siapakah orang Islam yang paling baik?' Jawab Rasulullah, “Orang yang membuatkan semua orang Islam selamat daripada lidah dan tangannya.” Apabila berkomunikasi, lidah menjadi pemain utama. Kadang kala jadi manfaat, malah sering juga beri mudarat.

k.NuR

Wednesday, April 22, 2009

selamat menghadapi peperiksaan

Assalamualaikum Wbt

Pejam Celik Pejam Celik sudah hampir tamat sesi kuliah untuk semester ini bagi hampir kesemua IPT, dan bakal berkunjung tiba Peperiksaan Akhir Semester tidak lama lagi. Juga lebih kurang ana kira bagi sahabat-sahabat di IPT lain, dan tiba masa untuk kita buat yang terbaik dalam perjuangan kita ini.

Menjadi tanggungjawab untuk kita menjadi Qudwah kepada yang lain, terutama bagi rakan-rakan yang tidak berada dalam sistem tarbiyyah dan dakwah ini, juga kepada mereka-mereka yang belum Islam untuk membuktikan kita mampu menjadi yang terbaik dikalangan mereka dengan harapan ini juga mampu mengetuk hati-hati mereka.

Biar ia menjadi pemangkin untuk mereka berfikir dengan kesibukan kita dalam berprogram (tarbiyah dan dakwah), dalam kesuntukan kita mengulangkaji pelajaran kita, jauh relatif masa jika dibandingkan dengan mereka-mereka yang mempunyai masa terluang yang cukup banyak... Insha-Allah teguhkan diri bahawa terdapat Allah sentiasa bersama hamba-hamba- Nya yang bertaqwa, membantu mereka-mereka yang membantu agama-Nya. Buktikan Daie2 ini telah memilih jalan ini bersatu mematuhi perintah dan memikul beban dakwah untuk mencapai Mardhatillah. .

Buat yang terbaik dengan sistematik, doakan sepenuh hati mengharapkan keajaiban dengan usaha yang padu mungkin dengan cara yang biasa dalam mencapai sesuatu yang luar biasa kerana kita ingin Menyerlah Jauh daripada yang biasa....


“Allahhumma ja’alna minan najihin wal faizin wal mumtazin wal mutawaffiqin fi kulli imtihan fid dunya wal akhirah.”

Ya Allah jadikanlah kami dari golongan orang-orang yang berjaya, orang-orang yang cemerlang, orang-orang yang gemilang, orang-orang yang diberi petunjuk dalam setiap ujian dan peperiksaan di dunia dan di akhirat.”

Ya Allah.. bantulah.. kami berserah kepadaMu Ya Rabbi..

Saturday, April 18, 2009

Khusus Buat Para Pejuang Kebenaran

  • Jika engkau mahu mengikut petunjuk para Imam, sewaktu menghadapi setiap kepahitan, dan kuatkanlah dirimu untuk menerima musibah-musibah dengan jiwa yang tabah, sewaktu menghadapi setiap kepahitan, dengan hati yang sabar, walaupun dadamu bergoncang.


  • Lisanmu dikunci, matamu dikendalikan, rahsiamu disembunyikan hanya untuk diketahui oleh Tuhanmu sahaja.

  • Namamu biar tidak terkenal, pintu rumahmu tertutup rapat, bibirmu tersenyum, perutmu kelaparan, hatimu terluka, pasarmu tiada sambutan, pangkatmu dipendam dan keaibanmu ditonjolkan.

  • Setiap hari kamu menelan rasa pahit daripada pengaruh zaman dan teman, sedangkan hatimu menurut dalam sedar.

  • Pada waktu siang, kamu sibuk mengislahkan manusia tanpa berkira-kira. Malam pula kamu tenggelam dalam keasyikan kepada Tuhan.

  • Ambillah kesempatan pada waktu malam. Jadikannya jalan dan persiapan untuk hari kiamat yang padanya sukar sekali untuk mencari jalan.”


Berjuang itu Berat,Hanya Hati yang Benar-benar Pejuang yang Sanggup Terus Bertahan.

K.Nur

Pesanan Imam Al-Ghazali

Setiap pagi hari, sesudah melakukan solat subuh, seharusnya kita meluangkan waktu dan hati barang sesaat untuk membuat perjanjian dengan diri, seperti juga seorang saudagar membuat perjanjian dengan seorang rakan yang akan memperdagangkan barangnya. seraya akan mengosongkan kedainya sebentar daripada pembeli.

kita tegaskan kepada diri: wahai diri, barang daganganku hanyalah umurku ini. bila dia habis, maka habis pulalah modalku, dan aku tidak boleh lagi berdagang maupun mencari laba (keuntungan). sekarang hari yang baru telah diberi tuhan kepadaku dan tuhan telah berkenan mengundurkan ajalku. kalaulah Dia mewafatkan aku, tentu aku akan mengangankan untuk dikembalikan ke dunia walaupun satu hari sahaja agar aku dapat beramal soleh. wahai diri, janganlah disia-siakan hari yang sehari ini!! setiap tarikan nafas adalah satu permata yang tiada ternilai harganya."

perumpamaan yang diguna oleh imam al-Ghazali amat bertepatan sekali berkaitan umur kita. ibaratkan diri kita sebagai seorang saudagar ataupun businessman la, nescaya dalam kotak pemikiran kita akan memikirkan keuntungan. sama jugalah kehidupan kita.


teringat di waktu sekolah menengah dahulu, perumpamaan yang slalu dibawa oleh ustazah ;
jikalah pahala yang diberi atas amalan-amalan soleh ini dijelmakan dalam bentuk wang, contohnya sekali berzikir akan jatuh depan mata rm10, maka ramailah yang akan berlumba2 membuat kebaikan. begitu juga kiranya balasan terhadap mungkar diberi on the dot umpama perangkap lalat di kedai (yang lampu warna biru), nescaya ramai meninggalkan mungkar. tetapi semua itu tidak dizahirkan untuk menguji keimanan kita kepadaNya. hakikatnya, seperti yang kita percayai, setiap amal yang dilakukan, pasti ada ganjaran-Nya.

K.Nur
Related Posts with Thumbnails